RSS

Jerawat? Nggak lagi, deh!

Pulang facial nih.. Huuhuuy... Segernya.. ^_^

Bicara-bicara tentang facial, dulu gw ngga terlalu peduli tuh sama yang namanya perawatan wajah apalagi ke salon. Mikirnya, RIBET! Jangankan perawatan ke salon atau skincare gitu, cuci muka aja kalau inget. Pake pelembab ato sunscreen aja ya kalau lagi mood. Hasilnya? Well, wajah muda dengan produksi hormon berlebih serta tak lupa kegiatan di luar yang seabrek, muka gw nggak terlalu sedap di pandang lah ya.. Jerawat sana- sini dan dan pipi belang karena gw pake jilbab. Baru semenjak kuliah, gw masuk jurusan yang 80% cowok dan gw banyak bergaul sama cowo-cowo pecinta cewe cantik. Cantik di sini maksudnya secara fisik lah ya. Putih, bersih, imut. Awalnya sih masih nggak terlalu peduli, baru sekitar tingkat 3, mulai mikirin deh itu perawatan muka. Sebenarnya karena nyokap suka ribut sih muka gw sering jerawatan. So, dimulai lah gw ikutan facial.

Alasan gw ikut facial awalnya pengen ngilangin jerawat tuh. Jadi gw facial kalo lagi banyak jerawat aja, kalau nggak ya males. Nggak rutin deh pokoknya. Hehehe... Sampe suatu waktu, tiba-tiba gw jerawatan paraaahhh banget! Sumpah gw juga bingung itu kenapa tiba-tiba makin hari jerawat gw makin lebay mengerikan. Nyokap gw ikut panik sampe beliin berbagai macam obat mulai dari obat biasa sampe antibiotik. Sampe berbagai macam vitamin gw minum. Gw dilarang makan selain sayur dan buah (padahal gw pecinta makanan enak!). Jangan pake make-up yang berat. Segala macam obat jerawat gw coba nggak ada yang mempan. Panik segala macem di tambah waktu itu dalam waktu dekat pacar gw mau dateng. Nggak asyik banget gitu yah gw sama dia long distance, pas dia dateng kok gw nggak cantik sama sekali. Huhuhu.... T_T

Finally, gw lari deh ke klinik facial langganan (Klinik Facial Rumah Cantik Mawar, di Bogor). Si tante yang biasa mengurusi muka juga kaget kenapa muka gw ancur begitu. Hahaha... Akhirnya, waktu di facial sama tante itu, dibilangin deh gw kalau jerawat itu ada beberapa tipe. Ada jerawat karena makanan pedes, jerawat karena stres, karena debu, hormon, atau keturunan. Terus, gw dibilangin kalau muka gw tuh sensitif sama debu, jadi kena debu dikit aja bisa langsung jerawatan. Kuncinya, ya gw harus rajin cuci muka! Nah loh, padahal gw sering males, kan... Awalnya gw khawatir juga kalau sering cuci muka ntar kulit gw gampang kering dan rusak. Tapi ternyata enggak kok, cari aja pencuci muka yang cocok (jangan sering gonta-ganti pembersih wajah), dan tiap kali habis kena debu langsung cuci muka pake sabun muka. Karena tiap sabun muka emang udah ditakar untuk nggak membuat kering muka. Plus, gw mulai rajin facial demi perawatan menghilangkan jerawat itu. Waktu masih berjerawat, gw facial 2 minggu sekali. Dan karena sekarang udah bersih, cukup 1 bulan sekali. Akhirnya gw pun inget, gw mulai jerawatan parah setelah gw pulang backpacking Surabaya-Madura-Semarang-Malang. Kebayang dong ya, panas debu kayak gimana... Panteesss...

Hasilnya? Well, Alhamdulillah banget sekarang muka gw nggak jerawatan lagi. Kalaupun ada ya cuma komedo kecil-kecil sekali facial juga ilang. Intinya itu ya buat yang jerawatan, kenali jenis jerawat karena apa. Kalau karena stress, ya jangan stress. Kalau karena makanan, ya kurangi makanan yang berminyak dan pedes. Kalau kayak gw karena debu, yang sering-sering cuci muka. Jadi sekarang gw bebas makan apapun... Hohoho... Untuk urusan perawatan wajah sekarang, gw pake toner dan sabun wajah buat pembersih. Terus, kalau malam pake night cream untuk ngasih vitamin ke wajah. Kalau urusan make up sih, gw nggak ribet, cuma pake pelembab sama sunscreen yang penting cocok sama muka. Dan nggak lupa facial sebulan sekali. Wajah gw juga nggak putih kok. Nggak perlu putih, yang penting wajah kita bersih dan segar.

So, nggak ada salahnya merawat wajah dari sekarang. Nggak perlu minder diledek kecentilan atau gimana. Mungkin hasilnya nggak akan terlalu kelihatan sekarang. Tapi bisa dilihat 10 atau 20 tahun ke depan. Kelihatan dunk mana yang rajin merawat diri sama yang nggak...


"aku hanya miliki cinta, dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."
"Tidak pernah ada yang sia-sia dalam sebuah perjalanan..."

si Tokek

Di rumah gw, ada banyak banget tokek. Tau tokek kan? Itu loh cicak raksasa. Entah sejak kapan keberadaan tokek ini jadi fenomena (jiah.. ni bahasa) tersendiri di rumah gw. Dari suaranya "tokek..tokek...tokek..." yang biasa dijadikan bahan tebak-tebakan seperti: tokek (Rhein cantik).. tokek (Rhein manis)... tokek (Rhein pinter). Ataupun jadi bahan taruhan apakah pertandingan softball adek gw bakal menang atau kalah. Tokek (menang)... tokek (kalah)... tokek (menang)... Dan jangan salah, keberhasilan gw masuk SPMB dulu pun terinspirasi dari tokek ini. Weitz, berarti ni tokek udah lama juga ya di rumah gw. Secara gw kuliah udah 4 tahun lebih. Hahaha...

Bentuk dan warna tokek di rumah gw pun berbagai macam. Ada yang kulit dasarnya putih pucat dengan bintik-bintik warna merah, kuning, hijau (lampu lalu lintas kalee), atau pun warna kombinasi. Bapak yang paling suka sama tokek warna-warni ini. Artistik menurut beliau. Tapi ada juga yang warnanya gelap. Tokek paling menyeramkan yang pernah gw lihat adalah warna dasar kulit cokelat tua dengan bintik-bintik hitam. Hiiiyyy.. Yakin tuh tokek pasti buruk rupa di dunia per-tokek-an. Tapi tetep aja, sebagus apapun warna-warni tokek, gw nggak berani tidur di kamar yang ada tokeknya. Paling nggak, tokeknya ngumpet dulu deh di balik lemari.

Ada banyak mitos tentang seputar tokek yang biasa dicetuskan para tamu kalau datang ke rumah dan mendengar suara tokek. (Eh, pas gw nulis ini, tokeknya bunyi. Nyadar kali lagi diomongin. hahaha...). Ada yang bilang, tokek bawa hoki. Terus kalau bunyi tokeknya 7 kali hokinya makin gede. Atau rumah yang banyak tokek katanya "hangat" (ni gw ga ngarti maksudnya apa). Tapi Alhamdulillah semua yang baik-baik. Eittzz, bukan musyrik loh ya. Gw sih bersyukurnya semenjak ada tokek, nggak pernah lagi ada yang namanya tikus. Mending tokek lah daripada tikus bawa penyakit dan kotor.

Lalu kata-katanya lagi, tokek ini bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit dan mahal banget kalau dijual, bisa sampe puluhan juta. Widiiiww... jual satu tokek bisa beli berapa motor ya gw?? Pernah gw bercakap-cakap sama si bungsu.

Rhein: Ban, kita jualan tokek aja, yuk. Katanya 1 tokek harganya bisa 100 juta.
Bani: Jangan, ah. Kasian.
Rhein: Iya sih, bener juga.
Bani: Lagian ntar rumah kita jadi nggak hoki lagi.
Rhein: Iya ya, hoki rumah kita kan bisa lebih dari 100 juta.

Maka selamatlah para tokek itu.


"aku hanya miliki cinta, dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."
"Tidak pernah ada yang sia-sia dalam sebuah perjalanan..."