RSS

Sekalian aja jadi Sampah Masyarakat

Mumpung bertepatan dengan hari Bumi.

Tadi pagi gw ke kampus naik kereta ekonomi-AC dari Bogor seperti biasa. Duduk di bangku dengan serombongan cewek-cewek remaja (anak SMA yang libur karena lagi UAN kayaknya) yang you-know-lah gayanya mereka, nggak jauh-jauh dari ribut, gosip, dan ngemil. Ribut dan gosip sih nggak terlalu. Tapi masalah cemilan mereka yang bikin gw agak-agak ngelirik mereka dengan jutek (Ups! Udah bawaan mata sering menatap sinis).

Di bawah bangku yang mereka duduki tampak bungkus-bungkus permen berserakan. Dan gw yakin itu bekas mereka karena salah seorang dari rombongan itu membawa sebungkus permen yang berukuran besar. Nggak lama, ada lagi yang makan permen, dan plung! Dibuanglah tuh bungkus se-enaknya di bawah kursi tanpa ada rasa bersalah dan malah tambah asyik bergosip dan tertawa-tawa.

Lalu ada seseorang yang membuka bungkus snack, entah chiki merk apa. Si gadis itu makan dengan nikmat dan setelah habis, lagi-lagi... plung! Dibuang dengan seenaknya. Entah karena bungkusan sampah itu cukup besar atau karena gw langsung melotot ke arah mereka karena tingkahnya, temen-temennya langsung menyuruh si gadis ngambil tuh sampah lagi. Dia tampak salah tingkah.

Si Gadis: "Eh, emang nggak boleh buang sampah di sini, ya?"
Si Teman: "Nggak boleh, soalnya ini kereta AC."

DODOL!! Sumpah kalau gw nggak bisa nahan emosi, udah gw labrak tuh mereka. Emang kalau bukan kereta AC bisa seenaknya aja gitu buang sampah sembarangan?! Nggak ngerti apa, sampah itu bikin pemandangan nggak enak, kotor, belum lagi kalau banyak bisa bikin banjir. Apa salahnya sih disimpen di tas sebentar, kalau udah nemu tempat sampah terus buang. Toh itu bekas makan lu juga! Heran deh, dapet apa sih mereka di sekolah? Udah attitude mendasar gitu aja jelek, belum kalau nilai-nilai pelajaran hasil nyontek.

Seringnya yang bikin gw sebel sih ya, para ibu-ibu yang juga bertingkah sama. Buang sampah sembarangan apalagi kalau sama anaknya. Adduuuhh... Plis deh, Bu... Dirimu itu seorang Ibu, sosok mulia, pendidik anak-anak... Kalau Ibunya aja buang sampah sembarangan gitu ya jelas anak-anaknya ngikutin.. Jelas kalau attitude mereka jelek-jelek juga. Jadi sampah masyarakat aja..

Miris deh gw kalau masalah sampah kayak gini.

"aku hanya miliki cinta, dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."
"Tidak pernah ada yang sia-sia dalam sebuah perjalanan..."

5 cuap:

hening said...

setuju! sebel banget gw sama org yg seenaknya buang sampah sembarangan. gak beradab!

rayyan said...

Coba di Indonesia ada banyak orang seperti Tia. Pasti bersih lingkungan kita. Teruskan Tia :)

Muhammad Qori said...

sama yang diatas....


tapi, ini adalah masalah moral.

sulit untuk merubah moral yg buruk.

aR said...

emang yg paling parah tu ya ibu2 yg buang sampah sembarangan dpn anaknya. pgn gw pelototin rasanya, tapi takut anaknya nangis...

R1zlcy said...

setuju mbak... skg yg pnting qt ngasih contoh n ngajak orang2 terdekat spy sayang lingkungan


ngomong2 soal lingkungan mampir blog kami ya mbak....

http://www.palwaga-moklet.blogspot.com