RSS

Kenalin, Dia Cowok Gue!

Punya pucar baru, Rhein? Bukan...

Aku ingin tanya sama pembaca, pernahkah kalian mendengar orang lain mengucapkan kalimat seperti judul di atas? Atau bahkan kalian sendiri yang mengucapkannya?

Rhein ga pernah ngucapin kalimat di atas. Meski Rhein pernah pacaran 2 kali dalam rentang waktu cukup lama. Kenapa? Nggak bangga sama cowok sendiri? Well, bukan itu juga alasannya. Pacar pertama Rhein, cukup ganteng. Masih okelah buat gandengan dan dipamerin, meski secara akumulatif tidak lebih cerdas dari Rhein (ups!). Pacar kedua, hmm.. dari tampang sih kalau dibandingkan dengan Robert Pattinson pastinya udah beda kasta. Hehe.. Tapi dia adalah orang yang sayang dan perhatian banget sama Rhein. Malah kalau dia mengenalkan Rhein sama temen-temennya pasti dia bilang, "Kenalin, calon istri saya.." Wuiihh..merinding Rhein kalau denger dia bilang gitu.

Dulu waktu masih pacaran dan kalau ada yang tanya "Kamu udah punya pacar?", Rhein lebih sering jawab, "Belum." Loh, kok bohong? Tidak bermaksud bohong. Rhein merasa "pacar" atau "pacaran" hanyalah kata tanpa ada arti dan esensi yang berarti. Status yang blur dan tidak mengikat sama sekali. Apa perlu status pacar untuk gandengan tangan, pelukan, ciuman? Tidak. Siapapun bisa melakukannya kalau sama-sama mau. So, kamu punya pacar? I don't know...

Terus, hubungannya apa dengan judul postingan? Well, bisa dibilang Rhein memang tipikal orang yang bebas, tidak ingin terikat. Tidak terlalu suka dengan komiitmen, untuk saat ini. Apalagi untuk menikah? Hoho... Terima kasih. Itulah kenapa dulu Rhein selalu memilih pacaran jarak jauh. Alasan utama? Ya karena nggak ingin terikat. Rhein sering melihat, orang-orang yang pacaran kok tiap hari jalan sama pacarnyaaa.. melulu. Dunia hanya milik berdua yang lain nge-kost. Sering Rhein berpikir, apa mereka nggak ada teman atau kegiatan lain?

Rhein takut berkomitmen? Huumm.. tidak juga. Hanya memegang prinsip, Thinking before Committing. Rhein sangat menjunjung tinggi komitmen. Bagi Rhein, komitmen adalah janji, sumpah, dan tidak bisa dijalani dengan sembarang cowok hanya dengan alasan cinta saja atau untuk sekedar bersenang-senang. Seperti dosen Rhein pernah bilang "Cewek itu lebih sering ragu memilih pria, karena dia harus berpikir matang-matang apakah cowok itu bisa untuk menjadi tempat dia bergantung.". Memang benar juga.

Terus, kalau nggak dicoba gimana bisa tahu? Rhein tidak anti dengan pacaran. Mungkin suatu saat nanti kalau ada pria yang Rhein rasa cocok, Rhein bersedia menjalin hubungan-serius-dalam-waktu-lama-sebelum-menikah dengan dia. Karena Rhein tahu, Tuhan membuka banyak jalan untuk mendatangkan jodoh. Tapi untuk berkomitmen saat ini, hehe.. Nggak dulu deh.

Suatu hari nanti, pasti. Di waktu yang tepat, dengan pria yang tepat, dan status yang tepat. Rhein akan dengan bangga berkata, "Kenalin, dia cowok gue!"

"aku hanya miliki cinta, dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."
"Tidak pernah ada yang sia-sia dalam sebuah perjalanan..."

24 cuap:

Rezki said...

salam kenaaall cowok rheinfathia......**piss**

Eucalyptus said...

Ahahaha... emang anak2 muda jaman sekarang suka bangga klo punya pacar... tapi ponakan2 ku biasanya ngenalin pacarnya sebagai "teman" tuh, risih kali ya klo bilang pacar ke tantenya. Gak tau deh klo ke temen2nya..

primaningrum said...

salam kenal jugaaaaa yaa

rayyan said...

andromeda pasti :P

dkazuma said...

*toss sama fathia*
Aku juga lom pernah ngomong sama orang "Kenalin, dia cowok gwe."
Dan tidak akan pernah. Walaupun mati skalipun.

rhein fathia said...

[Rezki] walah? mana cowoknya?
[Eucalyptus] biasanya kalau sama keluarga atau orang yang lebih tua suka canggung, tante.. jadi masih pura-pura temen. padahal temen tapi mesra.. hahaha :D
[primaningrum] yah... ini lagi
[Rayyan] hehe.. tapi belom ketemu :p
[dKazuma] ya jelaslah! Kamu kan cowok....Tapi, bisa aja itu terjadi loh.. hohoho... *menantikan kisah dKazuma selanjutnya* :p

Kristina Dian Safitry said...

ehm..ehm...ada yang buka kartu memory nih*gubrak!*he..he..."kenalin, dia pacarku"

Somet 健在 The 武士 said...

setuju ma kamu......, yiiiha.......

eiven gusky said...

Sy setuju sama kamu rhein.. sy juga gak pernah bilang kayak gitu..masih pacaran ya biasa2 aja gak perlu terlalu berlebihan..

Erik said...

Saya setuju dengan pendapat Rhein. Berkomitment memang perlu dipertimbangkan, apakah sudah siap menjalaninya.
Pengenalan terhadap diri dan calon pendampig hidup tetap perlu dilakukan, namun tetap menjaga batas batas pergaulan.

andi8lumut said...

komitment memang perlu dipertimbangkan. memungkin kan baik kedepan...

thya said...

"Cewek itu lebih sering ragu memilih pria, karena dia harus berpikir matang-matang apakah cowok itu bisa untuk menjadi tempat dia bergantung.". Memang benar juga.

BENER BANGET!!
are genee pacaran, hahaha, mending hateesan **gubrag

gak deng, maksudkuu,
susah, kalo belom halal, hihihi

Zana said...

cie tia... pernah pacaran... (apaan seh?? hehe...)

untuk berkomitmen emang gak mudah...
apalagi klo kitanya emang belom siap. tul gak?

^^
so, buat para cowok... berhati-hatilah dalam menawarkan komitmen klo kalian sendiri pun belom siap!

BlaGabloGer said...

Emang, komitmen tuh bukan sesuatu yang dicapkan lalu dilupakan...

Salam kenal yah.......

bunda said...

komitmen itu paling penting dan bukan cuma untuk hubungan ce-co tapi juga dalam kerjaan...atau apapun
yang penting menambah pergaulan, membuka wawasan dan pastinya suatu saat bakal dapet deh tuh si cowok idaman
salam ^_^

tyas said...

aku ikut doain aja... supaya Rhein segera mgucapin kata2 itu yaa....
ditunggu nih....

ayu ambarsari said...

setujuuu... :D
rhein, kita kayaknya satu tipe sekaraaangg, hehe..

komitmen lebbih penting daripada status!
orang yang ada statusnya aja masih bisa seklingkluh.. huh.

btw, mantan2 kamu udah baca blom postingan nya nih? *wink

-=-Passompe-=- said...

**nyuri waktu buat mampir kesini**

**Mungkin suatu saat nanti kalau ada pria yang Rhein rasa cocok, Rhein bersedia menjalin hubungan-serius-dalam-waktu-lama-sebelum-menikah dengan dia**

Siap2 ambil no antrian...he he he...**

Dinda Rahmadhani a.k.a NengDJ said...

kalau bisa sih rhein, kamu juga bisa bilang..kenalin ini calon suami saya!! hehe

icHaaWe said...

padahal yah Rhein ....
pacaran kan sebenernya dosa didalam Islam ... hahaha..sorry...sok alim mode on.
tp beneran... aku nanti kalo anak2 gadisku dah cukup umur...bakal aku larang keraaaaaaaaassss tuk berpacaran.
kalo mau cinta2an...lgsg aku kawinin aja.

siska said...

hmm jadi ingat si pacar

rhein fathia said...

[kristina] mana pacarnya? posting di blog juga dunk.. hehe.. :D
[somet] yes!
[eiven] yup... pacaran itu kan perkenalan, so... biasa aja ga usah lebay yah,, :D
[Erik] sipp..setuju banget
[andi8lumut] yup..
[thya] ciee..jadi ada berapa hateesan? hehe.. udah pengen halal ya? :D
[zana] nggak ada yang salah dengan pacaran.. ^_^
[blagabloger] salam kenal juga... ^_^
[bunda] wow... berarti komitmen ini dipake dalam semua segi kehidupan yah...
[tyas] makasih mbak.. udah didoain, aku aminkan... ^_^
[ayoy] haha.. sama kitah! yang penting komitmen, apapun statusnya. mantan2ku.. ga tau deh udah baca ato blom.. hehe :D
[ipang] Selamat!! anda pemilik nomor antria 99, dapat payung... hahaha... (LOL)
[Neng DJ] yah, kalau masih calon suami nggak seru...
[ichawee] yah, pacaran itu kan nggak jelas tante... kalau perkenalan sebelum nikah, baru oke. dijagain ortu pastinya.. ^_^
[siska] semoga langgeng selalu, dear... ^_^

Adhini Amaliafitri said...

Suatu hari nanti, pasti. Di waktu yang tepat, dengan pria yang tepat.

i love that words! karena pikiranku seperti itu rhein :)

Right Person
Perfect Timing
Eligible Man

Hanya ALLAH YANG MENGETAHUI waktu yang plg tepat itu kapan.

cheers

tan said...

wah klo saya berat rasanya ngucapin judul ituh, harga diri saya bisa terbanting :D