RSS

Sangat Dekat...



Dan kematian itu sangatlah dekat
Ia mengintai dalam setiap aktivitas yang kau ikuti
Ia menguntit meski engkau bersikap tak peduli



Departemen Fisika Universitas Indonesia sedang berduka. Kehilangan 3 mahasiswa yang meninggal dalam kecelakaan mobil hari Selasa, 11 November 2008 lalu. Mereka adalah:

* Dhimas (Fisika '07)
* Isradi (Fisika '07)
* M. Cholik (Fisika '06)


Menurut info yang didapat dari pihak kepolisian, kecelakaan terjadi di TOL Jagorawi. Dhimas yang menjadi pengemudi, mengendarai mobilnya dengan kecepatan sangat tinggi hingga menabrak truk tronton yang ada di depannya (nggak sempat nyalip). Mobil mereka nyusruk ke bawah tronton tersebut. Hal ini diidentifikasi dari atap dan rangka mobil bagian depan lepas semua. Kemungkinan mobil berkecepatan sampai 160 km/jam. Sebenarnya Isradi sempat mengalami masa kritis beberapa jam, sampai akhirnya menyusul kedua temannya yang sudah lebih dulu dipanggil Tuhan.

Mereka bertiga ini dalam perjalanan pulang menuju kampus UI setelah sebelumnya mengadakan roadshow untuk acara Bedah Kampus. Namun apa daya, malang tidak bisa ditolak.

Semoga semua amal kebaikan mereka diterima Allah SWT, dan keluarga, kerabat serta teman-temannya diberi kesabaran..


PS: Jangan suka ngebut ya, teman... T_T

"aku hanya miliki cinta, dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."
"Tidak pernah ada yang sia-sia dalam sebuah perjalanan..."

23 cuap:

Eucalyptus said...

Masya Allah... turut berduka ya Rhein atas meninggalnya ke-3 orang temen sekampus... pasti kampus sekarang lagi berduka ya...
Semoga arwah mereka mendapat tempat yang layak disisi-Nya. Amin

Eucalyptus said...

Jadi khawatir juga sama anakku, Acha, tiap kali dia bolak balik nyetir ke Karawaci, pasti aku bilang, jangan ngebut ya....
Tapi memang kematian bisa datang kapan saja dan dengan cara apa aja ya...

ifa said...

turut bela sungkawa ya rhein, semoga beliau semua diberikan tempat terbaik di sisi-Nya...

Novee said...

astagfirullah.. innalillahiii..

duh, knp sih belom sakti tp suka nya ngebut..?! yg ditabrak tronton, jd yg ditabrak mgkn ga celaka. lha kalo motor ato pejalan kaki..?
ga pd sadar.. walo ga lepas dr takdir sih..

Dien said...

Alhamdulillah aku selamat. dulu waktu di indo suka kebut-kebutan, apalagi pas malem. Em... Brum-brum...

Bunda juga pernah marah ketika aku bolak-balik pergi beli buku di kampus yang jaraknya 2 jam PP. ya, karna jarak tersebut aku tempus 30 menit. ngomel deh... makanya di sekolahin ke tempat jauh biar ga ngetrek lagi... hehehe... sekerang udah sadar kok. hihihi...

Elys Welt said...

semoga arwah mereka diberi tempat terbaik di sisiNya

Witha said...

Innalilahi, Semoga kejadian spt ini ga terulang lagi. Semuanya harus hati2 di jalan raya.

Muhammad Qori said...

Yg penting kita merelakan kepergian mereka dan dapat mengambil pelajaran dari cerita diatas V_V *TURUT BERDUKA*

Bani "BBoy Kodok" said...

innalillahi wa inna ilaihi rojiun...
kepada keluarga semoga di beri ketabahan...

dhie said...

innalillahi wa inna ilaihi rojiun...

Semoga semua amal kebaikan mereka diterima Allah SWT, dan keluarga, kerabat serta teman-temannya diberi ketabahan.
Amieeeennn....

tyas said...

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun.. Turut berduka cita sedalam2nya...

Bener... jangan deh suka kebut2an...

:::..IpanG_IpenG.::: said...

inna lillahi wa inna ilaihi rojiun..**turut berduka**

Adhini Amaliafitri said...

inna lillahi wa inna ilaihi rojiun,
semoga yg ditinggalkan mendapatkan ketabahan. dan arwah mereka diterima di sisi ALLAH SWT.. amin ya rabbal alamin

nnga.ngelinaa said...

turut bduka cita...

160km/jam??? buset dah... ga kebayang aq gimana keadaan mobilnya, apalgi orang2nya.. ckck...

moga mereka diterima semua disisiNya. amin..

sachroel said...

innalillahi wa inna ilaihi raji'un.
semoga arwah beliau bertiga diterima di sisi Nya

Dan semoga bisa menjadi pelajaran buat kita2, untuk mengingat mati, dan supaya lebih hati2 di jalan.

kita said...

umm,,aku turut berduka cita...

untuk semua kerabat yang ditinggalkan,,semoga diberi kesabaran ya...

icHaaWe said...

innalillahi...
semoga keluarga2 yg ditinggalkan bs sabar yah.
bener2 maut bisa datang kapan aja

Cengeng-ngesan T_^ said...

bukankah sewaktu dalam kandungan kita sudah dimintai perjanjian kapan dan bagaimana kita mati?

namun, setelah lahir kita lupa apa yang telah kita janjikan. kita jadi tak tahu kematian kita. semoga kita semua kelak meninggal dalam keadaan yang baik

-
lam knal yap
-
btw, jangan pake word verification dumz, coz, q blogwalking pake hape uiy. please!!
-
ntar aku mampir lagi ke blog ini lowh

meyrinda said...

duh, ternyata kenal ya ama mendiang ber3, duh..sedihnya
mudah2an diterima disisiNYA dan kita bisa memetik pelajaran dari semua amien

novnov said...

turut berduka cita ya...untung saya nggak suka ngebut...gimana mau ngebut, nyetir aja gak bisa hehehe

ciwir said...

turut berduka cita...

primaningrum said...

turut berduka cita

nengDJ said...

semoga mereka tenang disana yaa...