RSS

Ujian Nasional

Dulu namanya UN (Ujian Nasional), terus berganti jadi UAN (Ujian Akhir Nasional), dan sekarang populer dengan UNAS (Ujian Nasional). Ah, ada-ada saja pendidikan di Indonesia ini. Gonta-ganti nama padahal toh intinya sama saja: Ujian untuk kelulusan sekolah! Tradisi yang terjadi juga sama saja: adanya protes sana-sini, rumor jual-beli soal ujian, kebocoran soal dan jawaban ujian, siswa yang nyontek kesana-kemari, bahkan guru-guru yang ikut serta membantu mencontek. Ini dunia pen-didik-an atau dunia pem-bobrok-an, ya? Miris sekali rasanya.

Dari segi pendidik.

Setahun lalu ada berita kepala sekolah yang dipenjara karena membocorkan soal beberapa jam sebelum ujian dimulai. Beberapa hari lalu salah satu surat kabar mengeluarkan berita tentang para guru yang "bergerilya" membenarkan jawaban siswa peserta ujian dengan diam-diam di ruang UKS. Hingga akhirnya polisi datang dan meletuskan tembakan memberi peringatan. Alasan para guru melakukan tindakan itu, mereka kasihan dengan siswa-siswa yang bodoh, nanti kalau tidak lulus gimana? Hah! Sungguh bukan alasan yang logis! Kalau begitu, apa mereka tidak kasihan dengan siswa-siswa pintar dan rajin yang sudah belajar mati-matian, tapi nanti hasilnya sama saja dengan siswa bodoh yang dibenarkan jawabannya?

Duh..Bapak Ibu Guru, anda-anda itu PENDIDIK! Yang bertanggung jawab atas moral dan mental semua siswa yang nantinya akan membangun peradaban. Bukan hanya bertanggung jawab atas nilai akademis yang cuma berupa angka-angka bisu pada selembar kertas. Apalagi hanya karena gengsi nama sekolah. Lagipula, kalau ternyata siswa-siswa itu bodoh hingga tidak lulus ujian, mungkin memang sudah digariskan seperti itu. Mungkin mereka memang kurang cocok kalau nantinya harus melanjutkan jenjang pendidikan akademis yang lebih tinggi. Toh, jalan hidup manusia tidak tergantung dari nilai akademis. Karena itu Bapak Ibu Guru, janganlah menambah jumlah calon-calon koruptor dengan tindakan anda yang sangat tidak mendidik itu...

Dari segi siswa.
Dulu, aku ini tukang nyontek. Biasanya kalau mau ulangan bikin 'catatan kecil' yang nanti digulung dan diselipkan di sana sini. Sampai saat kelas 3 SMP aku tobat dengan alasan, Tuhan tidak akan membantuku saat ujian kelulusan kalau aku selalu bohong pada-Nya. Aku juga mulai paham kalau belajar itu untuk cari ilmu, bukan cari nilai!

Jadi siswa itu memang berat. Harus membanggakan orangtua, guru, jadi teladan adik-adik. Hingga banyak siswa yang melakukan jalan pintas dengan alasan, yang penting nilai gue bagus, dapet ranking! Orangtuaku juga selalu marah kalau nilaiku jelek. Belum lagi kalau acara bagi rapor, wuihh..bisa dikurung di rumah berminggu-minggu kalau raporku jelek (dan memang jelek mulu..hehe..). Tapi aku tetep yakin, Tuhan pasti membantuku kalau aku bener-bener belajar dan selalu jujur.

Karena itulah untuk para siswa, cobalah untuk bener-bener belajar dan jujur dalam hal akademis ini. Cara berlajar kalian sangat berpengaruh saat belajar di kuliah nantinya. Kalau hanya mengandalkan contekan, susah deh. Iya kalau temennya banyak dan mereka mau ngasih contekan saat ujian. Lha kalau kuliah kayak aku yang cuma 2 orang, apalagi temenku si Mumu itu jenius, mana mau ngasih contekan. Mampus waee...

Tukang nyontek itu calon koruptor. Jadi, yang masih suka nyontek, ga usahlah jelek-jelekin pemerintah kita yang koruptor itu... Toh sama saja dengan jelek-jelekin diri sendiri. Malu toh? So, belajarlah untuk jujur... Be honest, be The Best! ^_^

Tanggal 5 mei ini adikku yang SMP akan menempuh UNAS (atau UN? UAN? sama ajalah!). Mohon doanya...

"aku hanya miliki cinta...
dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."

12 cuap:

Tony said...

Gurunya pasti kerepotan..gak dikasih contek..gak lulus kasihan murid, guru nya juga malu..kasih contekkan ketauan malah jabatan taruhannya..

Anang said...

kalu ak dulu suka nyontek jg. akibate g dapat ilmu tp dapat angka aja wkwkwk

rhein fathia said...

[Tony] makanya, ngajar yang bener. terus, perbaiki kualitas sebagai guru. Saya yakin, siswa berkualitas adalah hasil didikan guru berkualitas. lha wong sekarang banyak guru2 yang nggak ngerti tentang info pelajaran terbaru. gimana mau ngajar dengan kualitas tinggi. jangan jadi alasan untuk tidak jujur.
[anang] hihi...angka itu ga terlalu penting.

Lala said...

Hmm... yang begini ini nih salah satu alasan terkuat aku dan suami akhirnya memutuskan untuk menghomeschoolingkan anak-anakku. Dan ternyata Sekolah di rumah itu luar biasa lho.. Bukan hanya terbebas dari aneka belenggu harus-harus, tapi anak bisa tumbuh sesuai dengan minat dan bakat mereka secara menyeluruh. HS itu asik banget deh.. ^_^

bluph...it's mE..!!! said...

hihih....senangnya ada orang yang seperti kaw....huuh...setelah kmaren ntu ngerasa dikit banget orang yang ngejalanin uan mereka ga pke contekan...
hahaha...luv it...

Puput said...

dahulu kala sebelum ada UN ada juga yang namanya EBTANAS,

sistemnya beda sama UN UAN dkk, bedanya, gak ada kekekekkeke...

Rhein said...

[Lala] iya mbak.. bagus banget tuh homeschooling. potensi anak bisa lebih diasah lebih fokus.
[bluph] selalu ada kebanggaan tersendiri, ketika kita bisa berhasil dengan usaha sendiri ^_^
[puput] haha :)) iya tuh, zaman gw SD juga namanya EBTANAS

semrawut said...

sekarang juga ada tren baru, dg menggunakan pensil 'yg bisa goyang sendiri' menuju jawaban yg betul. emang endonesa kaya akan 'budaya'.

Hidayatullah said...

semoga adikmu lulus. amin ya robbal 'alamin

Paams said...

namanya memang berubah melulu.. huhu.
jadi suka bingung klo ditanyain, 'ulangannya apa? ebtanas?uan?un?unas?'
gajelas!
hikshiks.
sayah juga mau ulgn umum nih.. doain ya ;D

rhein fathia said...

[semrawut] budaya indonesia memang sangat beragam... hebat sekali negara ini
[hidayatullah] makasih atas doanya, Mas...
[paams] hehe..iya, bilang aja, intinya ujian kelulusan! Semangau ulangan umum! fight! ^o^/

Eucalyptus said...

Parahnya mutu pendidikan di Indonesia, apalagi didalangi oleh guru2 yg sepatutnya di tiru...