RSS

Setiap Pribadi itu Istimewa

Beberapa hari terakhir ini aku sering ngerasa minder. Ngerasa rendah diri dan malu karena nggak punya something spesial dalam diriku. Aku minder sama temen-temen penulis yang udah nerbitin banyak karya lagi. Ngiri sama temen-temen astro yang ilmu dan eksistensinya makin-okeh-aja di dunia per-astronomi-an. Ngiler sama temen-temen SMA yang selain kuliah masih bisa ikut kegiatan macem-macem di luar kampus dan bisa nambah 'ilmu kehidupan'. Dan yang terpenting, sakit hati karena aku ngerasa bego banget di tengah temen-temen lab Nuklir yang sudah teruji ke-jenius-annya baik dalam hal mekanika kuantum atapun Maria Ozawa (untuk yang terakhir ini, piss, dahEmo Smile!).

Kadang aku suka kesel plus depresi sendiri ketika harus memahami kuliah fisika tapi kok nggak ngerti-ngerti, sedangkan teman-temanku sudah manggut-manggut sambil bilang "Oh, ternyata gitu..". Sehingga aku hanya bisa mengerang, Oh my God, why I'm so stupid!!Emo Smile

Okay, aku memang punya tingkat kemampuan loading sangat rendah sehingga kalau dosen ngajar aku merasa seperti sedang dilewati kereta pakuan ekspress bogor-jakarta, alias cuma dapet debu dan anginnya doang, bukan naik keretanya. Aku juga jarang minta ajarin temen-temen fisika karena menurut pengalaman yang pernah ada, meski udah diajarin tetep aja nggak ngerti dan temenku bakal kesel sendiri karena kelemotannku. Selama ini baru ada 2 orang yang sabar kalau ngajarin aku pelajaran. Pertama, guru les privatku waktu SMA yang pernah aku kutuk, dia ga akan nikah sampe aku kuliah di astronomi ITB. Yang ternyata sekarang aku kuliah di fisika UI, sehingga sampai sekarang guru lesku itu masih jomblo. Maafin aku ya, Bang... Yang kedua adalah asisten astro, yang sering banget ngelus dada dan menghela napas panjang kalau aku terlalu banyak interupsi plus nanya-nanya ga jelas kalau lagi belajar.

Makanya aku sering sebel sendiri. Belajar sendiri nggak ngerti, stress. Diajarin orang lain malah bikin orang yang ngajarin stress. Jadilah aku lebih sering diem, yang akhirnya ga pernah ngerti-ngerti. SEBAALLL!!Emo Smile

Pernah aku stress berat karena masalah ini dan ngomel-ngomel sama seorang sahabat. Aku bilang, "Pokoknya gue pengen pinter di bidang fisika! Harus!". Sifat ngototku kumat. Tapi sahabatku hanya bilang dengan lembut, "Lha, kalau Allah pengennya kamu pinter di bidang lain, gimana?". Deg! Sekali lagi, aku diingatkan kalau ternyata aku sudah ngotot sama Tuhan. Kayaknya aku sering banget ngotot sama Tuhan dan ingin ini itu. Tapi saat nggak dikabulkan, aku akan stress dan ngomel-ngomel. Jadi, sebenarnya aku ini berdoa untuk meminta ridha Tuhan atau 'memerintah' Tuhan agar mengabulkan semua keinginanku? Aduh, kok jadi ngelantur...

Setelah itu si sahabat mengingatkan banyak hal tentang kelebihanku. Katanya aku pinter nulis, bisa nerbitin novel, punya banyak 'temen baru' (bahasa lain dari 'fans' :D) yang suka novelku, meski jutek aku masih tetap supel dan bisa berteman dengan banyak orang, aku pendengar yang baik, dan aku termasuk rajin kalau ngerjain tugas kuliah. Well yah, meski ternyata kelebihanku nggak banyak plus menurutku semua itu biasa saja, tetap saja aku kembali diingatkan kalau aku ini kurang bersyukur!

Harusnya aku ini tetap bersyukur atas semua yang aku punya, harusnya aku tetap bisa menghargai diri sendiri. Jadinya nggak perlu stress. Dan sudah seharusnya aku percaya sama Tuhan yang selalu memberikan keistimewaan pada tiap pribadi. Mungkin aku saja yang belum menemukan keistimewaan pada diriku sendiri. Kalau tentang fisika, meski harus kerja rodi toh masih bisa dipelajari (Tapi tetep pusyiiinngg...). Aku masih inget sms Aa'-ku Sayang, "Tetap usaha dan semangat tia! Bersama Allah, tidak ada jalan buntu..." ^_^


"aku hanya miliki cinta...
dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."

11 cuap:

Eucalyptus said...

Wah, kamu pasti istimewa Rhein.... kamu menyenangkan, good looking. Apalagi katanya kamu itu pendengar yg baik...
So, Insya Allah disamping itu pasti kamu punya kelebihan di mata pelajaran juga...
tetap semangat ya say

Vera Puspita said...

Hihihi..jadi inget jaman kuliah dulu.Aku salah masuk jurusan. Aku tuh suka bgt ma kimia dan ga gitu suka fisika. Abis lulus SMA, masuk Kimia. Tp berubung keinginanku masuk sekolah cap gajah belom kesampean, akhirnya thn depannya coba ikut UMPTN lg dan aku milih Teknik Kelautan, yg kupikir tuh pasti byk belajar yg berbau kimia...gak taunya aku salah, mata kuliahnya tuh kebanyakan fisika dan mekanika. Temen2ku cukup belajar 1x udah ngerti, aku kudu bolakbalik jungkirbalik. Sempet stress deh...tp akhirnya aku lulus juga 4 th, tp sekarang malah gak kepake tuh ilmunya. Aku belom pernah kerja sejak lulus. Kadang aku suka minder juga ma temen2ku yg kuliah lagi lah, kerja di perusahaan gede lah. Tapi akhirnya aku sadar, aku punya hal lain, aku bisa membesarkan seorang Azka, aku juga walopun cuma ibu rumah tangga biasa tp punya byk teman di dunia maya, aku juga suka nulis. Intinya, disyukuri ajah apa yg kita terima dan jalanin dg ikhlas...

erpa_7184 said...

wah mba rhein akhirnya update blognya juga... tapi kok malah curhat tentang masalah kekurangan gitu ya?... ya namanya juga makhluk... pasti ada kurangnya... saya aja gitu... kalo kata pepatah sih bilangnya "tak ada gading yang tak retak" mba... mungkin bakat alami mba masih terpendam... ayo gali terussss... ampe dapet dah... OK mba...? jangan mau kalah ma yang lain... nah blog ini mungkin salah satu kelebihan yang mba punya n temen2 yang lain lom tentu punya blog sebagus ini... iya kan ? tapi kalo mereka punya sih juga ndak apa apa tho...

Ayu Ambarsari Hanafiah said...

aduh rhein..
bener banged tuh sms si Aa'!
semangad rhein!

aku juga pernah gitu..
ngerasa salah masuk kedokteran..
tapi yakinlah itu cuma perasaan sesaat.. kamu bener, bersyukur! itu obatnya!

semangad rhein.
semua yg terjadi dan akan terjadi itu sudah ada yang mengatur..
Dia, yang Maha Pengatur X)

Kristina DIAN Safitry said...

aku yakin ada sesuatu yang dibanggakan dari kamu kok. jangan minder ya?

siska said...

hmmm...setiap pribadi adalah istimewa. setujuuu...kalo lagi feeling down, coba deh baca2 testimoni yg pernah dikasih orang2 ttg kita...pasti bakal segera menyuplai semangat baru loh...

btw, diriku jadi ke smansa bogor tgl 26 april ini!!!!! ayo kita bertemu!!!!

irrrr said...

jangan putus asa, putus asa hanya akan buat kamu jatuh lebih dalam.
harusnya bangga dunks, aku aja malah ga ngerti fisika sama sekali. ajarin dunks ;)
heee :D

primaningrum said...

nikmatilah rasa syukur kepada Ilahi... Insya Allah semakin banyak barokah yg bisa kita nikmati... mensyukuri juga udara yang tiap saat kita hirup.

Insya Allah kamu punya banyak kelebihan yang mungkin belum sepenuhnya kamu sadari....

rhein fathia said...

[eucalyptus] makasih tante, aku jadi semangat lagi ^_^
[vera] iya, mbak...jalan hidup itu ga ada yang sia-sia pastinya..
[erpa] hehe..bersaing secara sehat dengan yang lain okeh juga toh :D
[ayu] iya yuk! sebagai sesama anak kuliah, harus tetap semangat!
[kristina] iya mbak, minder itu ga banget. hehe..
[siska] thanks sarannya ya, sis,,,
[irrr] hehe...fisika itu jangan dimengerti, tapi dicintai,, halah!
[primaningrum] makasih mbak...sejuk deh bacanya... ^_^

fiEkHa said...

Don't give up! Akiramenai! Dunia ini gak selamanya buruk kok, akan ada hal2 baik dan yg membahagiakan. Pasti, deh!


Intinya dlm hidup mungkin terjadi hal2 yg ngak diharapkan, tpi kta manusia dberikan kekuatan utk menyesuaikan diri dan untuk memilih keputusan. Wokeh?

Ehehe...map nih,ye...gada ujan gada angin gw mampir wae' aje...

Don't give up!

rhein fathia said...

[fiekha] makasih fika... iya, aku harus tetep fight! ^_^