RSS

Semakin Lama Semakin Matre

Akhir-akhir ini, diriku semakin matre dan pelit saja. Matre karena kalau ada urusan duit, antena dalam otakku langsung memberikan sinyal respon berbunyi nyaring (halah!). Dan pelit karena aku jadi sangat menghemat pengeluaran plus tidak membiarkan siapapun punya hutang padaku. Ayo yang merasa punya utang, buruan bayar! Hahaha...

Maklumlah mahasiswa, plus lagi akhir bulan pula. Apalagi akhir-akhir ini dan beberapa waktu ke depan, aku bakal sering-sering ke Bandung dalam rangka urusan TA. Bolak-balik Jakarta-Depok-Bandung-Bogor ternyata memakan biaya yang lumayan banyak. Inginnya sih minta ke ortu. Tapi kok ya tengsin banget udah gede masih saja minta duit melulu. Aku sudah berniat dalam hati sejak dulu, ortu cukup membiayai kuliah dan kosan saja. Sisanya, aku yang tanggung. Meski toh nggak jarang aku kekurangan duit dan minta duit tambahan. Hehehe...yang penting kan niatnya...

Waktu SMP, aku pernah punya mimpi. Saat jadi mahasiswa, pengen banget udah punya penghasilan sendiri, punya rumah sendiri, plus punya anak angkat. Sudah cukup mapan-lah. Mimpi yang muluk sebenarnya. Tapi ya namanya juga mimpi. Nyatanya sekarang? Jauh banget dari mimpi. Penghasilan sendiri, ya Alhamdulillah rezeki emang nggak kemana (ke orang lain gitu, bukan ke saya :D). Punya rumah? Hoho..boro-boro. Punya anak angkat? Mana sempattt.. Tadinya, aku pengen punya anak angkat karena aku suka banget anak-anak, dan kepengen punya anak. Sayangnya, aku belum berniat menyerahkan diriku pada sosok seorang suami. So, angkat anak aja gitu. Tapi ya dengan kondisi sekarang yang (sok) sibuk di kampus naudzubillah, anakku nanti mau digimanain?? Makanya, maaf buat para ibu yang anaknya suka aku culik. Hihihi...

Kembali ke masalah matre. Dari dulu, aku memang wanita berwajah sendu (seneng duit). Makanya, sekarang ini kalau ada tawaran ditraktir makan, ga pernah kutolak. Ditawarin kerjaan, apalagi. Ada job ngajar, terima. Jadi pembicara, hayuk. Jadi juri lomba, okeh. Pokoknya apapunlah selama tidak mengganggu jadwal kuliah.

Jadi intinya, buat temen-temen yang mau mepekerjakan aku secara halal dan freelance, akan diterima dengan senang hati. Atau ada yang mau memintaku sebagai teman curhat dan makan, akan aku ladeni (asal ditraktir).

Hoho...matrenya aku. Semakin Lama Semakin Matre...

"aku hanya miliki cinta...
dengan cintaku, semoga kalian bahagia..."

7 cuap:

Ayu Ambarsari Hanafiah said...

wah.. mb ga matre kok, buktinya masih punya cinta.. hehe* cinta yang bikin orang lain bahagia.
saya mo ngaku juga deh. Saya juga (baru) nyadar kalo saya matre beberapa hari ini.. Hidup matre! Huahaha..
*oia anak2 hasil culikannya uda dibalikin blom?* ^^v

ijal said...

gpp koq matre2 dikit.. asal ga pelit.. hehe..

purwa said...

hati-hati lho Rhein, nanti keterusan. :D

tea.with.tie said...

Jadi inget jaman kuliah dulu.. Pas nyusun skripsi mendadak kanker alias kantong kering.. Rasanya hidup tak seindah dulu lg wehehe.. Hyper deh :p

Semangad Rhein!

meong said...

hmm...mumu tau gak ya...??

Puput said...

sama dong, kalo di ajak makan gratis juga mau nie

rhein fathia said...

[ayu] hidup matre juga! tenang aja, anak-anak sudah kubalikin..hihi..
[ijal] nah, masalahnya aku ini matre dan pelit, jal. Gimana dong?
[purwa] yah, keterusan juga ga papa, kok :p
[tea.with.tie] hehe...mahasiswa dimana-mana selalu kena kanker yah
[meong] mumu ga tahu,,,habis kalau tau juga ga guna.. Coz aku dan dia sama saja.. :D
[puput] hehe...makan gratis ga nolak...